Wartawan Tangerang Luncurkan Buku "Pedoman Praktis Bahasa Berita"

Wartawan Tangerang Luncurkan Buku "Pedoman Praktis Bahasa Berita"

detakbanten.com TANGERANG - Dua wartawan Tangerang Mohamad Romli dan Atma Drackonia meluncurkan buku tentang jurnalistik. Buku berjudul "Pedoman Praktis Bahasa Berita", Kamis (22/10/2020).

Beragam apresiasi datang dari wartawan senior, salah satunya dari Aat Surya Safaat. Aat mengatakan, karya intelektual demikian mengingatkan pada sosok mendiang Rosihan Anwar yang setia menjaga penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar pada karya jurnalistik.

Dalam kata pengantarnya pada buku tersebut, Aat bahkan menilai karya intelektual jurnalis yang diterbitkan atas inisiasi Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kabupaten Tangerang itu layak dijadikan referensi bagi mahasiswa program atau jurusan ilmu komunikasi.

“Selain bagi wartawan, buku pedoman praktis bahasa berita ini juga layak dijadikan referensi bagi mahasiswa Jurusan atau Program Studi Komunikasi, sebab buku ini dibuat berdasarkan teori serta praktek para penulisnya yang sudah malang-melintang di dunia kewartawanan,” ungkap Aat yang juga menjabat Penasihat Forum Akademisi Indonesia (FAI) kepada wartawan di Serang, Banten, Jumat (23/10/2020).

Aat juga mengemukakan, buku “Pedoman Praktis Bahasa Berita”, sebuah upaya merawat penggunaan bahasa dalam karya jurnalistik. Menurut pria yang juga pernah menjadi Direktur Pemberitaan Lembaga Kantor Berita Nasional (LKBN) ANTARA dan Kepala Biro ANTARA di New York AS itu, uraian dalam buku tersebut dibuat relatif sederhana, sehingga memudahkan pembaca memahaminya, tetapi tidak membuat penyederhanaan yang berlebihan.

Asesor Uji Kompetensi Wartawan (UKW) PWI yang juga memberi kata pengantar pada buku tersebut menambahkan, buku pedoman bagi jurnalis itu sangat penting terkait masih banyaknya penyusunan kalimat dan penggunaan bahasa di media massa yang tidak sesuai dengan pedoman bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Sementara, Mohamad Romli, penulis buku tersebut mengatakan, ia dan Atma Drackonia mempersembahkan buku itu untuk mendiang Rosihan Anwar, Emmanuel Subangun dan mereka yang setia merawat dan menjaga bahasa Indonesia, terutama kalangan wartawan.

“Bahasa adalah cermin jiwa kita. Wartawan wajib menjaga tata bahasa Indonesia dalam karya jurnalisitiknya, karena menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar sama halnya dengan merawat bangsa Indonesia,” kata Mohamad Romli, penulis sekaligus wartawan yang menjabat Sekretaris PWI Kabupaten Tangerang itu.

Romli yang juga menggawangi pelatihan menulis pada program Sekolah Menulis Jurnalis (SMJ) PWI Kabupaten Tangerang itu menekankan pentingnya penguasaan tata bahasa Indonesia yang baik dan benar, sebab saat ini tidak sedikit karya jurnalisitik, terutama pada media daring yang mengabaikan hal tersebut.

“Wujud nasionalisme seorang wartawan Indonesia adalah mencintai bahasa Indonesia. Salah satu tugas wartawan tak lain adalah mendidik masyarakat agar berbahasa Indonesia dengan baik dan benar,” tegasnya.

Sementara itu Atma Drackonia, penulis yang juga pengelola sebuah situs bahasa jurnalistik (zona3.id) dan grup Perawat Bahasa di Facebook mengatakan, buku tersebut disusun seringkas dan sesederhana mungkin untuk menjadi rujukan praktis bagi para wartawan.

Buku itu membahas bahasa jurnalistik dan tata bahasa Indonesia, pedoman pemakaian bahasa Indonesia dalam pers, prinsip penulisan bahasa jurnalistik, dan hal-hal pokok yang harus diperhatikan dalam penulisan bahasa jurnalistik, seperti pembentukan kata, pemilihan kata, penyusunan kalimat, dan gaya bahasa.

Selain itu, buku ini juga membahas berbagai kesalahan penggunaan bahasa Indonesia yang sering dilakukan wartawan, dilengkapi dengan lampiran daftar kata baku yang sering salah penulisannya serta pedoman penulisan, pedoman penempatan tanda koma, padanan kata, dan istilah asing.

Terkait penerbitan buku “Pedoman Praktis Bahasa Berita” itu, Ketua PWI Kabupaten Tangerang Sangki Wahyudin mengapresiasi karya intelektual dua wartawan, Atma Drackonia dan Mohamad Romli tersebut.

“Karena pekerjaan wartawan sehari-hari selalu berkenaan dengan pemakaian bahasa, maka menjadi sebuah keniscayaan bagi wartawan untuk menguasai tata bahasa Indonesia yang baik dan benar,” kata Sangki.

Go to top