Enam Kali Juara Umum MTQ Banten, Tangsel Cerdas, Modern dan Regelius

Walikota Tangsel Airin Rachmi Diany bersama Plh Sekda Tangsel Bambang Noertjahyo mengapi piala Umum MTQ Banten ke XVII 2020, Serang, Sabtu (15/8/2020). Walikota Tangsel Airin Rachmi Diany bersama Plh Sekda Tangsel Bambang Noertjahyo mengapi piala Umum MTQ Banten ke XVII 2020, Serang, Sabtu (15/8/2020).

detakbanten.com TANGSEL – Pemerintah Kota Tangerang Selatan kembali menunjukkan keberhasilannya kali ini dibidang keagamaan. Sabtu (15/8) Tangsel meraih juara umum MTQ tingkat Provinsi Banten. 

 
Penghargaan ini menjadi juara umum enam tahun berturut-turit, kini Kota yang lahir pada tanggal 26 November ini kembali menang dalam ajang MTQ tingkat Provinsi Banten.
 
Adapun kategori juara yang berhasil diraih Tangsel adalah, kategori dukungan anggaran pembinaan Al-quran.
 
Kemudian, Tangsel juga mendapatkan penghargaan dengan kategori dukungan regulasi pembinaan Al-quran. Yang ketiga adalah penghargaan dengan kategori dukungan sarana dan prasarana pembinaan Al-quran.
 
WhatsApp Image 2020 08 15 at 19.59.18
 
 
”Penghargaan yang didapatkan hari ini merupakan hasil dari upaya kami selaku pemerintah untuk menerapkan visi misi kami. Yaitu, Kota yang cerdas, Modern dan Relijius,” ujar Walikota Tangsel Airin.
 
Airin mengucapkan terima kasih kepada peserta MTQ dan pembimbing yang telah berhasil meraih penghargaan dan mempertahankan menjadi juara umum. 
 
"Alhamdulillah, ini merupakan hasil kerja keras kita bersama dalam pembinaan keagamaan di kota Tangsel,"ungkapnya. 
 
Sementara Wakil Gubernur Banten, Andhika Hazrumy menjelaskan bahwa proses MTQ kali ini memang lebih berat daripada biasanya. Lebih sebentar dan lebih tertutup. Sehingga dirinya memberikan apresiasi kepada seluruh peserta dan juri yang terus berupaya memberikan yang terbaik dalam acara kali ini.
 
WhatsApp Image 2020 08 15 at 19.59.35
 
Dalam kesempatan itu, dia juga menjelaskan bahwa Banten sudah keluar dari daftar epicentrum penularan Covid-19. Namun pemerintah Banten akan terus berupaya hingga seluruh kabupaten kota bisa menjadi wilayah hijau. Salah satu upaya yang dilakukan adalah PSBB.
 
Karena itulah, pelaksanaan MTQ ini dilakukan dengan ketat. Melakukan perlombaan tanpa pendukung. Sementara penonton hanya bisa melakukannya dengan menyaksikan secara virtual.
 
Kemudian Ketua Panitia MTQ Banten Soleh Hidayat menjelaskan bahwa meskipun dilakukan secara tertutup, seluruh pendukung tetap bisa menyaksikannya secara langsung melalui media elektronik. Dari data yang dikumpulkan. Ada sebanyak 5.000 hingga 6.000 orang yang menyaksikan acara ini.
 
”Karena itu meskipun harus dilakukan dengan proses protokol kesehatan, masyarakat tetap ikut berpartisipasi dalam acara ini,” ujar dia. (ADV) 
 
Go to top