Beginilah Curhatan Emak-emak Anaknya Belajar Online

Anak-anak Bu Manda saat ikut serta belajar online dari rumah, Rabu (23/7/2020). Anak-anak Bu Manda saat ikut serta belajar online dari rumah, Rabu (23/7/2020).
detakbanten.com TANGERANG - Sejak wabah pandemi Covid-19 melanda Indonesia, berdampak pada dunia pendidikan dengan menubah metode kegiatan belajar mengajar (KMB). Metode KMB yang dilaksanakan sekarang sesuai dengan aturan pemerintah dengan menerapkan belajar sistem online atau belajar jarak jauh. 
 
Namun metode ini menjadi keluhan banyak emak-emak atau orang tua murid, metode ini banyak membuat orang tua ribet dan merepotkan. Selain itu, beberapa emak-emak merasa beban tugas kepada siswa tanpa memberikan bimbingan. Sehingga orang tua merasa kewalahan dan dinilai kurang efektif karena tidak adanya pemahaman mendalam.Beberapa keluhan mereka pun dicurahkan dalam media sosial dan di WAG emak-emak.
 
Serangkaian keluhan emak-emak di whatsapp group, screenshoot yang berisikan curhatan emak-emak terhadap belajar via online, curhat ini ditujukan kepada para pemimpin negeri ini. inilah isi curhatan emak-emak yang sudah viral :
 
Kepada yth bpk2 pemimpin....  daerah dan pusat.  
 
Saya mewakili  wali murid seluruh indonesia  yg Insya Allaah  satu suara.   Tolong dg sangat  " BUKA KEMBALI SEKOLAH UTK ANAK2 KAMI" .  
 
Kami tidak semuanya paham dan ngerti  cara belajar online.  Kami  tidak selalu  punya uang utk beli paket data.   Dgn adanya  belajar online... tidak membuat anak2 kami ngerti dg materi pelajaran, malah tambah bodoh.....  malas... tidak disiplin....  bahkan  yg lebih parah....  MEMPERCEPAT ANAK2 INDONESIA  MENGALAMI KEBUTAAN DINI karena  kebanyakan  mantengin ponsel.... .    
 
Apakah  ini  yg namanya SOLUSI????    Bapak/ ibu pemimpin yg terhormat....  tolong pertimbangkan lagi  kebijakan yg kalian ambil.    Aktifitas kami  di batasi  dg  ancaman covid,  sementara beratnya beban hidup kami  seolah  tak  kalian peduli.   Jika  sekolah  masih terus di tutup,   apa jadinya  dg anak2 kami....!  Pasar  bebas  ramai , berkerumun,  tanpa khawatir terpapar covid,  pantai dan tmpat wisata di buka,  tmpat hiburan di buka,   pesawat penuh sesak dg penumpang....   mall  juga di buka.   
 
Tapi kenapa  SEKOLAH  DI TUTUP hanya karena takut terpapar covid?! .  Tolong... pak... bu....  bukalah lagi sekolah kami,   tmpat anak2 kami menuntut ilmu, tmpat di mana anak2 bertemu kawan dan guru guru....   sementara di rumah....  kami sbg ortu  sudahlah di repotkan dg pekerjaan rumah,  kebutuhan sehari hari....  masih lagi di repotkan dg  mengajarkan materi yg ada di buku tema kpd anak yg notabene  itu bukan kapasitas kami...    karena  memang  itu di luar kemampuan kami.    Saya mohon.....  kpd bpk/ ibu yg trhormat....   tolong.... BUKA... BUKA.... BUKA    SEKOLAH KAMI.    Jgn sampai menunggu  kejadian...  yg tak di harapkan terjadi dan ter alami di suatu saat nanti.
 
Curhatan dari emak-emak di WAG tersebut disambut dengan anggota group lainnya. 
 
"iya benar banget bu...(emoticon nangis)" disahut lagi oleh emak-emak lain "Setuju...karena kami sebagai ibu2 waktu kami banyak dihabiskan membuka hp, sedangkan pekerjaan rumah tangga yang lain juga menanti Ya Allha semoga cepat stabilseperti dulu...( 3 ematicon nangis)."
 
Salasatu orang tua murid Manda warga Ciledug, Kota Tangerang, juga merasa direpotkan dengan pembelajaran via online, anaknya 2 yang bersekolah SD dan 1 yang SMP tiap pagi harus dituntun untuk mengikuti proses belajar via online.
 
"Ribet banget, pagi harus nuntun anak belajar via online, apalagi yang SD kan pastinya belum mengerti menggunakan hp, mana punya anak balita lagi, ribet...ribet," ujar Manda saat ditemui di rumahnya, Kamis (23/7/2020).
 
Menurut Manda, dengan sistem belajar online, dirinya juga terpaksa mengatur keuangan dapur karena harus beli Quota untuk 2 hp anak-anaknya. Dengan hanya berharap dari penghasilan suami, dirinya harus pinter membagi uang dapur dan beli Quota demi pendidikan anaknya.
 
"Pusing banget mas, ngatur uang dapur jadi kepake buat beli quota, mudah2an ini kembali normal ya mas." tandasnya. (Cho)
 
Go to top