Gedung Kebudayaan Kota Tangerang Memprihatinkan

detakbanten.com KOTA TANGERANG-Gedung Dewan Kesenian di kawasan Modernland Kelurahan Kelapa Indah, Kecamatan Tangerang, sangat memprihatinkan. Hal ini memicu tokoh pemuda angkat bicara.

Kondisi gedung yang bobrok seolah tak sejalan dengan program Pemkot sebagai Kota Tangerang yang layak dikunjungi. Oleh karenanya, mereka mengecam Pemkot Tangerang supaya membenahi gedung kesenian serta bertanggungjawab melestarikan kesenian dan budaya tradisional Kota Tangerang.

Ketua Umum Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) cabang Tangerang Raya, Abdul Muhyi, turut prihatin dengan kondisi gedung kesenian Kota Tangerang yang seringkali digunakan untuk pagelaran seni dan budaya, baik tingkat kota atau provinsi. "Miris ketika kita melihat kejadian seperti itu. Ketika Dewan Kesenian Tangerang (DKT) menggelar kegiatan pelestarian kesenian, pemerintah seolah tak peduli. Padahal, ini merupakan tanggung jawab pemerintah daerah dalam melestarikan seni dan budaya di Kota Tangerang," ujarnya.

Berdasarkan instruksi mendagri No. 5A Tahun 1993, kata Muhyi, pemerintah daerah wajib memfasilitasi segala bentuk kegiatan dalam rangka melestarikan kesenian dan cagar budaya di Kota Tangerang. Menurutnya, Tangerang yang mengusung Konsep LIVE City (Liveable, Investable, Visitable dan E-City) seakan hanya pencitraan belaka.

Pemkot gencar membangun taman-taman di Kota Tangerang dengan tujuan menarik perhatian wisatawan, baik lokal maupun mancanegara supaya mendapat julukan kota layak dikunjungi.

“Nyatanya, gedung Dewan Kesenian saja tak terurus dan kondisinya memprihatinkan. Padahal, Dewan Kesenian mempunyai peran penting dalam pelestarian seni dan cagar budaya di Kota Tangerang," tuturnya.

Senada dengan Muhyi, Ketua Himpunan Mahasiswa Banten (HMB), Adhia Muzakki, turut prihatin dengan potret gedung Dewan Kesenian Kota Tangerang. " Kami sangat prihatin dan miris melihat potret gedung Kesenian Kota Tangerang. Seyogianya, gedung ini dapat menjadi laboratarium yang indah, yang nyaman digunakan untuk pagelaran kesenian dan budaya," imbuhnya.

Terlebih, sambungnya, putra-putri daerah yang merupakan generasi penerus bangsa, melestarikan kesenian dan kebudayaan tradisional di gedung ini.

"Seharusnya pemerintah melek terkait masalah ini. Kalau gedung kesenian ini bagus, indah dan nyaman, tentu dapat menjadi salah satu objek wisata yang dapat menarik wisatawan," pungkasnya.

Terakhir, Gedung Kesenian ini digunakan untuk Pagelaran Gerakan Seni Tradisi (Gesit) yang diselenggarakan Dewan Kesenian Banten (DKB) pada Minggu (22/4) lalu. Dinding gedung tersebut tampak bobrok dengan lampu yang redup dan atap plafon terlihat rapuh. Beberapa bagian sudah terkelupas, bahkan keramiknya sudah pecah.

« October 2018 »
Mon Tue Wed Thu Fri Sat Sun
1 2 3 4 5 6 7
8 9 10 11 12 13 14
15 16 17 18 19 20 21
22 23 24 25 26 27 28
29 30 31        
Go to top